Facebook Instagram YouTube WhatsApp

12 CARA SEDERHANA UNTUK MENGHEMAT WAKTU SEBAGAI GURU

12 Cara Sederhana Untuk Menghemat Waktu Sebagai Guru

disumbangkan oleh Dr. Stuart Kahl dan diperbarui oleh Staf TeachThought

Tak perlu dikatakan bahwa guru sangat sibuk.

Jadi, tidak jarang mendengar kekhawatiran mereka tentang kurangnya waktu yang memadai untuk melakukan semua yang perlu dilakukan guru: merencanakan, mengindividualisasikan pengajaran, menguji, menetapkan nilai, berkolaborasi, berinovasi, merenung, dan tentu saja, mengajar. Tidak seorang pun, bahkan guru, dapat menambahkan lebih banyak jam dalam sehari. Kunci untuk menemukan lebih banyak waktu setiap hari adalah dengan menggunakan strategi yang memanfaatkan waktu Anda sebaik mungkin.


Penilaian Formatif

Menariknya, guru telah menemukan bahwa menerapkan proses pembelajaran penilaian formatif sebenarnya dapat memaksimalkan waktu untuk belajar mengajar.

-Ingat langkah-langkah utama penilaian formatif yang efektif ini.

-Mengklarifikasi tujuan dan kriteria pembelajaran untuk sukses;


-Merencanakan dan melaksanakan kegiatan instruksional yang mencakup pengumpulan bukti pembelajaran;

-Menganalisis bukti dan memberikan umpan balik yang kaya, deskriptif, dan dapat ditindaklanjuti;

-Menyesuaikan kegiatan instruksional/pembelajaran untuk mengatasi kesenjangan pembelajaran;

-Libatkan siswa dalam evaluasi diri;


-Aktifkan rekan-rekan siswa sebagai sumber belajar.

Penelitian telah menunjukkan secara meyakinkan bahwa praktik-praktik ini dapat membantu guru memanfaatkan waktu pengajaran mereka sebaik-baiknya dan meningkatkan tingkat prestasi siswa secara signifikan, terutama bagi siswa yang kurang berprestasi.

Lihat juga 20 Strategi Penilaian Sederhana yang Dapat Anda Gunakan Setiap Hari

10 Cara Sederhana Untuk Menghemat Waktu Sebagai Guru

Kumpulkan Bukti Pembelajaran Berkelanjutan
Menerapkan proses penilaian formatif berarti mengubah pemikiran kita tentang bagaimana penilaian digunakan di kelas—dari mengumpulkan bukti pembelajaran siswa setelah instruksi, hingga mengumpulkan bukti itu saat pembelajaran sedang berlangsung.

Anda dapat melakukan ini dengan membangun peluang bagi siswa untuk memberikan bukti pemahaman melalui penilaian singkat yang tertanam secara instruksional yang berfokus pada target pembelajaran yang jelas. Peluang pengumpulan bukti ini membantu siswa memahami apa yang saat ini mereka ketahui dan dapat lakukan.

Guru juga dapat menyesuaikan tindakan instruksional mereka dan memberikan umpan balik deskriptif kepada siswa tentang apa yang mereka butuhkan. Meluangkan waktu untuk memastikan bahwa siswa telah mempelajari apa yang diajarkan memungkinkan guru untuk bergerak maju dengan instruksi—menghemat waktu yang biasanya dihabiskan untuk mengajar ulang nanti.

Prioritaskan
Anda tidak dapat melakukan semuanya—atau tidak sama baiknya. Salah satu cara mudah untuk menghemat waktu sebagai guru adalah dengan mengurangi beban kerja Anda dengan berfokus pada pengajaran apa yang paling penting dengan menggunakan aturan 40/40/40 dalam mengajar.

Berbagi Tanggung Jawab Untuk Belajar
Pernyataan yang tampak sederhana ini memiliki dampak yang luas, dan menunjuk kembali ke hal di atas. Bagaimana tepatnya Anda mencapai ini akan menjadi topik yang fantastis untuk sebuah buku. Pembelajaran berbasis proyek, pendidikan berbasis tempat, portofolio kerja siswa ‘hidup’, dan konferensi yang dipimpin siswa hanyalah beberapa contoh bagaimana hal ini dapat terjadi.

Memberdayakan siswa
Seberapa berguna ini–dan jika Anda juga dapat menggunakan kolaborator dari luar kelas–tergantung pada tingkat kelas yang Anda ajar, tetapi salah satu aturan terpenting dalam mengajar adalah jangan pernah bekerja lebih keras daripada siswa Anda. Ini tidak mudah dilakukan dan mungkin bukan cara ‘sederhana’ untuk menghemat waktu sebagai guru, tetapi dalam jangka panjang bisa menjadi salah satu yang paling ampuh.

Menugaskan siswa tugas khusus, mengajar melalui stasiun dan lingkaran literatur, memiliki sistem untuk pekerjaan make-up dan penilaian, dan sebagainya semuanya dapat menghemat waktu Anda di kelas.

Klarifikasi Tujuan Pembelajaran Dan Kriteria Sukses
Di era Perguruan Tinggi dan Standar Siap Karir yang baru, sangat penting bagi guru untuk meluangkan waktu untuk mengartikulasikan dengan jelas harapan pembelajaran yang mendukung konten, keterampilan, dan proses yang melekat dalam standar. Mengklarifikasi harapan pembelajaran tidak hanya membantu guru memfokuskan waktu instruksional pada apa yang penting, tetapi juga membantu melibatkan siswa dalam pembelajaran dan memahami kriteria keberhasilan.

Proses instruksional menjadi lebih transparan ketika kriteria keberhasilan dengan jelas mengartikulasikan kinerja pemahaman dan keterampilan yang diharapkan. Hal ini memungkinkan guru dan siswa untuk menggunakan waktu lebih efisien ketika menafsirkan bukti pembelajaran saat terungkap.

Pikirkan Kembali Peran Guru & Siswa
Menambahkan ke #4 di atas, memikirkan kembali peran guru siswa di kelas dapat memungkinkan siswa dapat mengambil pengetahuan dan keterampilan dasar sendiri, daripada melalui kuliah kelompok besar atau instruksi yang dipimpin guru lainnya. Mereka dapat melakukan ini dengan menggunakan alat online atau sumber daya lainnya, baik di dalam maupun di luar kelas.

Beberapa aktivitas yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan rumah—seperti mempraktikkan keterampilan yang diperkenalkan di kelas—dapat dipindahkan ke dalam kelas. Ini tidak berarti bahwa guru harus membuang instruksi kelompok besar sepenuhnya. Variasi adalah bumbu kehidupan. Namun, pendekatan ini memungkinkan guru untuk menghabiskan lebih banyak waktu kelas mereka memeriksa pemahaman siswa dalam berbagai cara.

Libatkan Siswa Dalam Kerja Kelompok Kecil
Cara lain untuk menghemat waktu sebagai guru adalah dengan berbagi tanggung jawab belajar adalah dengan ‘mengaktifkan siswa’ rekan sebagai sumber daya’ melalui kerja kelompok kecil.

Penyampaian konten instruksional atau memfasilitasi pembelajaran melalui kelompok-kelompok kecil juga dapat menjadi cara agar siswa dan teman sebaya memeriksa pemahaman mereka sendiri terhadap kriteria keberhasilan. Hal ini memungkinkan guru kesempatan untuk menghabiskan waktu mereka membantu siswa yang memiliki kebutuhan terbesar untuk dukungan.

Jangan Menilai Semuanya!
Terry Heick telah mengatakan ini berulang kali–dalam cara mengurangi beban kerja guru, misalnya: jangan menilai semuanya!

Sebagian besar bukti pembelajaran yang dikumpulkan untuk tujuan formatif tidak boleh dinilai. Bukti ini dikumpulkan selama pembelajaran sebelum siswa mencapai tingkat pencapaian yang mereka inginkan pada akhir suatu unit. Tidaklah adil jika pekerjaan awal mereka diperhitungkan dalam nilai sumatif. Sebaliknya, pekerjaan awal harus dianggap sebagai persiapan untuk penilaian sumatif berikutnya—dan lebih sedikit—(penghemat waktu lainnya).

Ketika semuanya dinilai, siswa termotivasi oleh nilai: “Saya mendapat 80 persen benar; Saya tidak peduli apa yang saya lewatkan. Selain itu, saya bisa mendapatkan kredit ekstra untuk beberapa hal yang saya lakukan. ” Penelitian telah menunjukkan bahwa penilaian yang berlebihan menghambat pembelajaran. Tentu saja, ketika siswa pertama kali diminta untuk menghasilkan pekerjaan yang tidak dinilai, mereka mungkin tidak menganggapnya serius. Tetapi ketika mereka diprogram ulang untuk menyadari bahwa apa yang mereka latih akan muncul kemudian pada tes yang diperhitungkan, mereka akan segera mengembangkan motivasi untuk belajar, yang menurut para ahli penilaian formatif sangat penting.

Pekerjaan yang tidak dinilai menghasilkan umpan balik yang kaya yang digunakan siswa untuk merefleksikan pekerjaan mereka dan yang digunakan siswa dan guru untuk mengidentifikasi kesenjangan pembelajaran dan memutuskan langkah instruksional berikutnya.

Rencanakan Waktu bagi Siswa untuk Merefleksikan Pembelajaran dengan umpan balik
Membangun waktu ke dalam rencana pelajaran bagi siswa untuk meninjau kemajuan. Ketika siswa memiliki kesempatan untuk merefleksikan pembelajaran mereka dan menerapkan umpan balik untuk meningkatkan pekerjaan mereka, mereka dapat melihat kemajuan mereka dan memajukan pembelajaran mereka.

Dengan memberikan tanggung jawab besar kepada siswa untuk pembelajaran mereka, menggunakan waktu kelas secara berbeda, dan mengubah praktik penilaian, guru dapat memperoleh waktu yang dapat dimanfaatkan dengan lebih baik. Guru mungkin tidak dapat mengubah beberapa praktik sendiri. Para pemimpin pendidikan perlu memahami penilaian formatif dan mendukung guru dalam menerapkannya secara efektif—agar guru dapat memfokuskan waktu mereka pada tujuan utama mereka untuk membantu siswa belajar.

Mengotomatisasikan
Ini jelas juga tidak ‘sederhana’. Bagaimana mengotomatisasi dan apa yang harus diotomatisasi dan kapan harus mengotomatisasi dalam pengajaran Anda adalah hal yang rumit. Yang mengatakan, beberapa otomatisasi di dalam kelas lebih jelas daripada yang lain: Mengambil kehadiran, penilaian penilaian diri, sistem untuk mengelompokkan siswa dan pengumpulan slip keluar dan banyak lagi semuanya adalah buah yang tidak mudah, di sini. Lebih lanjut tentang topik ini, segera.

Melimpahkan
Jangan mencoba untuk melakukan semuanya. Menjadi martir hanya menyebabkan kelelahan. Gunakan ajudan, para, dan bahkan orang tua Anda untuk meringankan beban Anda. Jangan melakukan sesuatu untuk siswa Anda yang dapat mereka lakukan untuk diri mereka sendiri. Berdayakan anak-anak Anda untuk mengerjakan tugas-tugas yang menyita waktu Anda. Bahkan siswa yang lebih muda dapat membantu mengatur materi pelajaran dan menyimpannya. Anak-anak suka berorganisasi.

Atur Meja Anda (Dan Desktop)
Tidak semua solusi berbasis teknologi. Brother International mengatakan dua pertiga dari kita menghabiskan setidaknya setengah jam setiap minggu untuk mencari barang digital yang hilang. Membiarkan barang-barang menumpuk di meja Anda (atau desktop digital) adalah cara yang pasti untuk menghilangkan barang-barang yang Anda perlukan. Berikut adalah beberapa tips untuk membersihkan kekacauan dari desktop fisik Anda.

Gunakan sistem kotak masuk/kotak keluar untuk hal-hal sehari-hari yang tiba di meja Anda — catatan dari rumah, slip izin, apa pun.
Gunakan tempat sampah atau rak yang diberi label dengan baik untuk pengiriman reguler — baki untuk menyerahkan paket pekerjaan rumah dan baki untuk tugas matematika yang telah diselesaikan, misalnya. Ajari siswa Anda cara menggunakan sistem, dan Anda akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk memilah-milah tumpukan kertas.
Saat ada yang masuk, langsung taruh. Jangan biarkan barang menumpuk.
Jika Anda belum memilikinya, dapatkan lemari arsip — yang besar. Dapatkan banyak folder gantung dan manilla. Labeli mereka dengan baik. Organisasi file fisik Anda dapat mencerminkan file elektronik Anda.
Simpan artefak yang lebih besar atau bahan lama yang tidak Anda gunakan sekarang tetapi banyak yang membutuhkannya lagi di masa mendatang. Kotak kertas fotokopi kosong berfungsi dengan baik.
Bonus: Berkolaborasi dengan guru lain secara online

Beberapa guru memanfaatkan kekuatan situs perencanaan pelajaran untuk menghemat waktu. Gunakan PLN Anda untuk mendapatkan ide, kiat, sumber daya, strategi, webinar untuk guru, dan banyak lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *