60 CARA UNTUK MEMBANTU SISWA BERPIKIR SENDIRI

Facebook Instagram YouTube WhatsApp

60 Cara Untuk Membantu Siswa Berpikir Sendiri
oleh Terry Heick

Memotivasi dan melibatkan siswa adalah tujuan sebagian besar guru–mempersiapkan mereka untuk menerima instruksi, atau menyelaraskan diri mereka dengan proses yang telah Anda tentukan sebelumnya yang Anda harap akan menghasilkan tujuan pembelajaran yang Anda pilih sebelumnya.

Tetapi saya juga baru-baru ini memikirkan bagaimana pembelajaran sebenarnya terjadi – penyebab pembelajaran. Acara belajar, mungkin? Eh.

Jadi saya datang dengan 60 (dari jutaan) dari ‘acara pembelajaran’ ini (karena tidak ada istilah yang lebih baik) -keadaan di mana siswa tampaknya belajar dengan mudah. Mereka dapat belajar ketika mereka dipaksa – untuk memulai, meningkatkan kecepatan, menyelesaikan, mengunjungi kembali. Tetapi kondisi atau konteks seperti apa yang mendorong pembelajaran tanpa usaha? Belajar ketika mereka bahkan tidak tahu itu terjadi? Ketika mereka (pada dasarnya) ditipu untuk memahami secara mendalam?


Bagaimana ini bisa terjadi – terutama ketika Anda memiliki target pembelajaran harian yang sangat spesifik yang ingin Anda penuhi dalam mengejar standar akademik? Di situlah pemetaan kurikulum, model pembelajaran, dan desain pelajaran masuk. Untuk saat ini, perhatikan peristiwa berikut sebagai contoh. Template. Mereka mungkin tidak mengarah pada penguasaan yang tepat dari standar atau tujuan di unit Carnegie atau rencana pelajaran Hunter Anda, tetapi mereka berpikir. Dan dalam kasus ini, alih-alih mengikuti jejak Anda, mereka sebenarnya berpikir untuk diri mereka sendiri.

Itu adalah perubahan penting dalam proses pembelajaran. Pendekatan yang lebih umum adalah mengajukan pertanyaan dengan harapan mungkin menimbulkan pemikiran, atau memunculkan respons yang akurat. Mungkin juga ada proyek, di mana siswa–dari waktu ke waktu–menggabungkan keterampilan dan pengetahuan konkret dan prosedural untuk membuat dan atau memenuhi persyaratan proyek. Ini semua membutuhkan pemikiran, tetapi semuanya dalam kerangka atau di bawah pengawasan guru dan perencanaan. Ini masalah urutan.

Pendekatan yang lebih akurat adalah esai, di mana siswa harus mengambil posisi dan mempertahankannya dengan hati-hati. (Dan merupakan bagian dari #10 pada daftar di bawah ini.) Dalam esai, siswa harus memikirkan apa yang mereka pikirkan, dan kemudian menjelaskan mengapa mereka memikirkannya. Itu pasti siswa ‘berpikir untuk diri mereka sendiri.’ Tapi itu juga tergantung pada keahlian menulis – jenis pengetahuan lain dalam dan dari dirinya sendiri – yang dapat mengungkapkan dan mengaburkan pemikiran.

Bagaimana dengan sesuatu yang lebih tepat? Lebih rapi? Sesuatu yang dapat dilakukan saat demi saat di kelas mana pun? Digunakan di hampir semua pelajaran? Itulah ide-ide di bawah ini. Di bawah ini adalah beberapa contoh dari apa yang mungkin terlihat seperti di lapangan.


60 Cara Untuk Membantu Siswa Berpikir Sendiri
Biarkan mereka menonton prediksi mereka dimainkan
Biarkan mereka membentuk teori, dan segera menguji dan merevisi teori-teori itu berdasarkan pengamatan
Beri mereka kolaborasi yang tepat dengan ‘pikiran’ yang tepat pada waktu yang tepat
Biarkan mereka membaca dengan pilihan–tanpa pedoman atau tekanan eksternal
Biarkan mereka bermain dengan konten atau alat pembelajaran yang dinamis–tidak ada tujuan atau dorongan atau aturan (selain akal sehat dasar, keamanan, dll.)
Biarkan mereka melihat bagian dari keseluruhan dan keseluruhan bagian
Bantu mereka menyadari saling ketergantungan antara konten dan diri mereka sendiri
Pastikan mereka termotivasi untuk mengenal diri mereka sendiri
Bantu mereka melayani orang lain, dan belajar untuk menghargai diri mereka sendiri dan kegunaan manusia mereka sendiri dalam prosesnya
Bantu bimbing mereka untuk menulis tentang sesuatu yang kompleks, pribadi, emosional, bermakna, atau tampaknya basi
Ajari mereka untuk bermeditasi (melihat tanpa berpikir selama, berpikir tentang berpikir setelahnya)
Bantu mereka memulai dengan apa yang tidak mereka ketahui – ini akan menjamin bahwa mereka berpikir untuk diri mereka sendiri, karena ini memberi setiap siswa landasan peluncuran mereka sendiri
Izinkan mereka untuk menavigasi sumber informasi ‘tanpa filter’ (pikirkan buku teks versus lembar kerja versus video YouTube vs saluran YouTube vs Google Penelusuran)
Dorong mereka untuk mulai memisahkan epistemologi dasar–perbedaan antara informasi, pengetahuan, dan kebijaksanaan, misalnya
Bantu mereka mencoba untuk mentransfer pemahaman (diminta)
Biarkan mereka mencoba mentransfer pemahaman mereka sendiri
Dorong mereka untuk percaya bahwa mereka bisa, dan buat pilihan untuk tidak ditolak
Biarkan mereka berlatih, berlatih, berlatih di perusahaan semacam umpan balik
Ajari mereka untuk membuat kesalahan tanpa menyalahkan
Bantu mereka menjelajahi sesuatu yang mereka anggap misterius, liar, atau ‘tidak diizinkan’ secara sosial
Biarkan mereka menerima umpan balik pembelajaran dari seseorang di luar ‘level’ mereka sendiri Ajari mereka untuk mencoba menemukan titik temu antara posisi yang tampaknya berbeda
Dorong mereka untuk berpikir kritis tentang apa yang orang lain anggap tidak menarik atau tidak layak untuk pemikiran itu
Pastikan mereka sering berpikir tentang ide atau situasi yang kompleks
Bantu mereka untuk menyadari bahwa semuanya sangat kompleks ketika Anda melihat informasi sebagai masalah perspektif (ini menyebabkan rantai realisasi lain yang tak ada habisnya jika mereka mau mempertimbangkannya cukup lama)
Dorong mereka untuk bosan dan biarkan kebosanan itu ‘duduk’
Biarkan pikiran mereka mengembara
Dorong mereka untuk bermain video game atau simulasi belajar
Ajari mereka untuk menetapkan tujuan dengan imbalan ekstrinsik atau intrinsik
Bantu mereka merasakan kebutuhan otentik untuk mengetahui atau memahami
Tanyakan kepada mereka apa yang mereka perjuangkan, dan mengapa
Tinggalkan mereka sendiri
Pastikan mereka mendengar ‘sesuatu’ berkali-kali dalam berbagai cara dari berbagai perspektif dan suara
Bantu membimbing mereka untuk mengenali nuansa dalam pemikiran orang lain
Bantu mereka untuk menghormati batas pengetahuan manusia
Dorong mereka untuk beroperasi dalam Zona Perkembangan Proksimal mereka – ZPD siswa itu untuk standar itu (yang sangat, sangat sulit untuk dipromosikan secara konsisten)
Pastikan mereka memiliki pilihan yang berarti di setiap langkah
Pastikan mereka diberi dukungan untuk mengarahkan pembelajaran mereka sendiri
Dorong mereka untuk membuat sesuatu
Bantu mereka untuk melihat nilai kinerja mereka sendiri
Beri mereka instruksi langsung yang dipersonalisasi
Biarkan mereka mendengar ceramah yang ditulis dengan baik
Bantu membimbing mereka untuk memikirkan pemikiran mereka sendiri
Dorong hasrat mereka untuk membawa mereka ke ruang di mana pembelajaran dapat terjadi dengan sendirinya
Bantu mereka menghormati ketidakpastian
Pastikan mereka dapat membangun relevansi mereka sendiri untuk konten
Dorong mereka untuk mengajukan pertanyaan mereka sendiri–dan kemudian ajukan pertanyaan yang lebih baik
Mendorong kesempatan untuk penyelidikan untuk memenuhi pikiran termotivasi
Bimbing mereka ke ruang dinamis yang dicirikan oleh orang, pemikiran, dan kreativitas (daripada kebijakan, aturan, dan standar yang rumit)
Paparkan mereka pada sesuatu yang layak dilakukan, dan gamified dengan ahli
Bantu mereka untuk menghadapi dan menginternalisasi keragaman dan perbedaan
Dorong mereka untuk meninjau kembali kesalahan masa lalu, pola berpikir, dan momen jenius mereka
Bimbing mereka untuk mencari kesadaran diri daripada kesadaran konten
Bantu mereka untuk tidak menganggap sesuatu terlalu serius di luar keingintahuan yang main-main
Dorong mereka untuk mempercayai diri mereka sendiri untuk gagal
Biarkan mereka melihat kemajuan mereka sendiri
Bimbing mereka dalam mempelajari pola
Pastikan mereka dapat menjelaskan pentingnya ide, keterampilan, atau topik akademis lainnya
Biarkan mereka melihat atau mengalami pemodelan penuh kasih sayang
Pastikan mereka dibimbing dengan cinta
60 Cara Untuk Membantu Siswa Berpikir Sendiri

1 thought on “60 CARA UNTUK MEMBANTU SISWA BERPIKIR SENDIRI

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *