Elemen-elemen Program Perilaku Responsif Seluruh Sekolah yang Berhasil

Facebook Instagram YouTube WhatsApp

Elemen-elemen Program Perilaku Responsif Seluruh Sekolah yang Berhasil
disumbangkan oleh Matt Renwick

Setiap bangunan memiliki masalah dengan perilaku siswa dan bagaimana mendukung anak-anak yang berjuang secara sosial dan emosional di sekolah. Kami kadang-kadang menyebut siswa ini sebagai ‘flyer sering’ karena mereka adalah pengunjung tetap ke kantor. Alasan yang biasa termasuk ketidakpatuhan, gangguan, rasa tidak hormat, dan agresi fisik, setidaknya di tingkat dasar.

Sekolah yang berfokus pada bahasa yang responsif, harapan bersama, dan pendekatan yang koheren untuk menangani perilaku biasanya mengalami keberhasilan dengan 80% – 85% dari jumlah siswa. Jadi bagaimana dengan 15% yang membutuhkan dukungan tambahan? Sangat mudah untuk memberikan konsekuensi yang menghentikan perilaku ini dalam jangka pendek: Penahanan, penangguhan, bahkan rujukan polisi. Tapi ini bukan strategi yang membantu siswa dari waktu ke waktu. Mereka adalah perbaikan cepat tetapi tidak mengatasi akar masalah yang dialami siswa.

Berikut adalah empat strategi yang dianggap efektif oleh sekolah kami untuk siswa kami dengan kebutuhan tertinggi. Mereka tidak preskriptif. Sekolah harus membuat penilaian profesional yang terinformasi tentang pendekatan mana yang paling baik untuk mengatasi situasi tersebut.


Lihat juga Manfaat Teknologi Dalam Belajar Mengajar

Instruksi Kelas Berkualitas

Ini kadang-kadang gajah di ruang (kelas). Dalam kasus guru yang buruk, seorang siswa mungkin bertingkah karena mereka bosan atau mereka tidak memiliki hubungan yang baik dengan orang dewasa. Itu jatuh kembali pada tidak memiliki harapan yang tinggi dan/atau tidak meluangkan waktu untuk membangun kepercayaan dan komunitas dengan siswa. Ini mengharuskan kepala sekolah lebih sering berada di kelas, menawarkan pembinaan dan umpan balik untuk meningkatkan pengajaran.

Juga, faktor dalam pengajaran di kelas adalah bagaimana sekolah menempatkan siswa ke dalam kelas pada musim semi sebelumnya. Pendahulu saya memulai proses di mana setiap guru mencatat tingkat dukungan akademik dan perilaku yang dibutuhkan setiap siswa. Ini dikomunikasikan dengan guru tahun depan, yang kemudian menempatkan siswa sehingga ada campuran kebutuhan tinggi, sedang, dan rendah di kedua bidang di seluruh tingkat kelas. Tentu saja, ini merupakan tantangan bagi sekolah yang lebih kecil.


Untuk membantu memantau pengajaran di kelas, kami meminta semua anggota staf untuk melengkapi formulir rujukan disiplin kantor dalam situasi perilaku siswa yang salah. Formulir ini bukan ‘tulisan’ atau dokumentasi serupa yang memperlakukan siswa sebagai masalah yang harus diperbaiki. Staf diinstruksikan bahwa formulir rujukan ini adalah alat pengumpulan data untuk membantu kami menemukan pola dan tren perilaku siswa jika itu menjadi masalah yang berkelanjutan. Ada konsekuensi untuk pilihan negatif siswa, tetapi mereka biasanya hanya mengatasi perilaku dalam jangka pendek.

Komunikasi Keluarga

Jika pengajaran berkualitas tinggi dan tingkat umum komunitas kelas kuat, namun seorang siswa masih berjuang dengan perilaku, kami telah menemukan bahwa komunikasi keluarga yang sering adalah kunci untuk melihat peningkatan. (Kami menggunakan istilah ‘keluarga’ alih-alih ‘orang tua’ karena kami memiliki berbagai macam situasi rumah di mana orang tua belum tentu wali utama.)

Ini bukan sekadar catatan untuk pulang kapan pun seorang siswa mengalami hari yang buruk. Untuk siswa yang termasuk dalam 15% itu, keluarga membutuhkan umpan balik reguler tentang bagaimana sekolah berjalan untuk anak mereka. Itu harus objektif dan terkait dengan tujuan siswa untuk meningkatkan perilaku. Salah satu pendekatan yang kami anggap efektif adalah Check in-Check Out. Hal ini terlihat dari sistem Intervensi dan Dukungan Perilaku Positif. Ini melibatkan siswa yang check-in dan check-out dengan orang dewasa di gedung tentang bagaimana hari-hari mereka berjalan sehubungan dengan tujuan mereka.


Siswa menerima peringkat untuk setiap bagian hari pada kinerja mereka mengenai area yang perlu mereka tingkatkan. Data ini dimasukkan ke dalam perangkat lunak untuk melihat bagaimana kemajuan siswa dari waktu ke waktu. Staf dan keluarga dapat memantau perkembangan anak. Setelah siswa memenuhi ambang batas tertentu untuk sukses, seperti tingkat keberhasilan 80%, mereka keluar dari program.

Membangun Hubungan

Bruce Perry mengatakannya dengan baik: “Hubungan adalah agen perubahan.” Semua umpan balik dan struktur yang mungkin kami berikan tidak akan berhasil dalam jangka panjang bagi siswa kami yang paling membutuhkan tanpa orang yang peduli yang dapat mereka percayai dalam hidup mereka. Hubungan adalah fondasi di mana semua kesuksesan lainnya dibangun, baik secara akademis maupun sosial/emosional.

Kembali ke Check In-Check Out, kami menemukan bahwa waktu yang dijadwalkan dengan orang dewasa yang menunjukkan minat dan mendengarkan siswa menjadi faktor terbesar dalam peningkatan perilaku dan kinerja sekolah. Ketika seorang siswa melakukannya dengan baik, orang dewasa merayakan upaya yang mengarah pada kesuksesan mereka. Ketika seorang siswa mengalami hari libur, orang dewasa diajari untuk menanyakan mengapa dia berjuang. Mereka juga membantu siswa menghubungkan di mana mereka telah berhasil pada siang hari dengan situasi yang kurang berhasil. Harapannya adalah siswa akan mulai menggeneralisasi posisi ini 

Rencana Perilaku yang Dipersonalisasi

Untuk beberapa siswa yang tidak menanggapi intervensi dan dukungan terbatas dalam durasi dan intensitas, tim layanan sekolah perlu berkumpul dan memutuskan bagaimana mengatasi situasi kronis yang sedang berlangsung di mana seorang siswa kehilangan waktu pembelajaran yang berharga dan bahkan mencegah guru dari berhasil di kelasnya. Meskipun setiap anak berbeda, sebagian besar masalah ini adalah a) hasil dari lingkungan rumah anak, atau b) masalah kesehatan mental yang tidak ditangani secara memadai.

Kami biasanya mengelola analisis perilaku fungsional ketika memulai pengembangan rencana. Penilaian ini membantu menentukan mengapa seorang siswa bertindak seperti itu, kapan dan di mana ini biasanya terjadi, dan apa yang terjadi sebelum dan sesudah perilaku itu terjadi. Ini memberi tim sekolah informasi yang lebih spesifik tentang bagaimana merancang pendekatan bagi siswa ini untuk membantunya mengalami lebih banyak kesuksesan di sekolah.


Rencana ini merinci tujuan bagi siswa, menjelaskan seberapa sering tim akan menilai kembali pertumbuhan, dan menawarkan strategi khusus yang dapat digunakan baik oleh keluarga maupun pendidik untuk membantu siswa ini sekarang dan di masa depan. Strategi yang kami temukan berhasil di masa lalu termasuk sering istirahat, kesempatan terjadwal untuk bergerak, gelisah, dan alat sensorik lainnya, konseling teratur, terapi rawat jalan yang difasilitasi di dalam gedung sekolah, dan instruksi individual mengenai pilihan yang dapat diterima.

Siswa terlibat dalam setiap langkah pengembangan rencana ini untuk membantu memastikan penerimaan dan rasa memiliki.

Jika semuanya gagal…

Jika seorang siswa tidak mengalami kesuksesan jangka panjang setelah cukup banyak waktu, usaha dan dukungan telah diberikan dan dilaksanakan, kita tahu bahwa seorang siswa akan membutuhkan lebih banyak akomodasi daripada apa yang saat ini tersedia dalam program pendidikan reguler. Pada titik ini, kita mungkin melihat rujukan pendidikan khusus untuk disabilitas emosional atau perilaku, semoga dengan persetujuan orang tua.

Memiliki sistem yang menciptakan konsistensi dengan pengajaran dan cukup fleksibel untuk mengakomodasi kebutuhan siswa memungkinkan sekolah untuk menangani hampir semua situasi di gedung dengan tepat. Pada akhirnya, seorang siswa akan menerima apa yang mereka butuhkan. Ini soal menentukan apa yang dibutuhkan dan memantau kemajuan pelaksanaan intervensi dan dukungan lainnya. Tujuan utamanya adalah untuk membantu setiap anak agar dapat mengalami dan membangun kesuksesan serta melihat diri mereka sebagai pembelajar.

Matt Renwick adalah kepala sekolah dasar di Mineral Point, Wisconsin dan penulis beberapa buku, termasuk 5 Mitos Tentang Teknologi Kelas: Bagaimana kita mengintegrasikan alat digital untuk benar-benar meningkatkan pembelajaran? (ASCD, 2015). Pelajari lebih lanjut tentang Matt di situs webnya, mattrenwick.com, dan dengan mengikutinya di Twitter @ReadByExample; artikel ini awalnya diposting ke situs web Matt.

2 thoughts on “Elemen-elemen Program Perilaku Responsif Seluruh Sekolah yang Berhasil

  1. Duis vel nisi in tortor volutpat mattis id id urna. Sed sed scelerisque eros, in tincidunt lacus. Sed sed sollicitudin ex. Aenean dictum placerat feugiat 😀 😀 😀

  2. In hac habitasse platea dictumst. Integer id lectus nisl. Aliquam elementum pretium nibh sit amet congue. Cras lobortis mattis sem a laoreet. In tristique vitae dolor a ultricies.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *