Facebook Instagram YouTube WhatsApp

20 Macam PBL Menunjukkan Fleksibilitasnya Sebagai Model Pembelajaran

20 Macam PBL Menunjukkan Fleksibilitasnya Sebagai Model Pembelajaran
oleh Staf TeachThought

Posting ini telah diperbarui dan diterbitkan ulang dari posting 2013

Pembelajaran Berbasis Proyek adalah tren yang semakin populer di abad ke-21.

Bukti terbaik untuk popularitas ini mungkin adalah nuansa yang diambil. Pembelajaran Berbasis Proyek telah berubah dari studi akademis yang menghasilkan proyek akhir unit, ke metode yang sangat kompleks untuk menciptakan dan menerbitkan pemikiran siswa. Ini lebih terkait erat dengan keterampilan belajar abad ke-21 daripada mungkin bentuk pembelajaran lainnya, dan teknologi baru di kelas meningkatkan potensinya secara eksponensial.

Definisi Pembelajaran Berbasis Proyek
Apa itu Pembelajaran Berbasis Proyek?

Secara garis besar, Pembelajaran Berbasis Proyek hanyalah metode penataan kurikulum di sekitar proyek. Proyek-proyek ini menyoroti proses pembelajaran itu sendiri dengan menawarkan aktivitas berbasis inkuiri yang otentik bagi pelajar untuk mengakses konten, berbagi ide, dan meninjau kembali pemikiran mereka sendiri.

Ada perbedaan antara proyek dan pembelajaran berbasis proyek, terutama bahwa Pembelajaran Berbasis Proyek adalah tentang proses, dan proyek adalah tentang produk yang datang pada akhirnya. Pembelajaran Berbasis Proyek sering mengharuskan siswa tidak hanya untuk mengumpulkan sumber daya, mengatur pekerjaan, dan mengelola kegiatan jangka panjang, tetapi juga untuk berkolaborasi, merancang, merevisi, dan berbagi ide dan pengalaman mereka dengan audiens yang otentik dan kelompok sebaya yang mendukung.

Ini bisa datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, jadi secara teknis tidak ada ‘jumlah’ jenis PBL tertentu. Namun, mari kita lihat sekilas beberapa contoh yang mungkin – terutama untuk memperjelas kemampuan Pembelajaran Berbasis Proyek untuk mengakomodasi model dan pendekatan lain di dalam dan di luar kelas.

Jenis Pembelajaran Berbasis Proyek
1. Definisi Pembelajaran Berbasis Tantangan
Salah satu jenis Pembelajaran Berbasis Proyek adalah Pembelajaran Berbasis Tantangan – pembelajaran yang didorong oleh identifikasi dan mitigasi tantangan dan masalah otentik yang dialami siswa dan komunitas mereka. Dengan cara itu, ini adalah pendekatan multidisiplin untuk belajar.

Ini pada dasarnya adalah jenis Pembelajaran Berbasis Masalah yang diganti namanya oleh Apple pada awal 2000-an di mana keduanya harus menemukan solusi untuk masalah selama periode waktu sebagai struktur mereka.

2. Pengertian Pendidikan Berbasis Tempat
Pendidikan Berbasis Tempat adalah suatu pendekatan pembelajaran yang menempatkan siswa pada ‘tempat’ mereka, yaitu ruang geografis dan sosiokultural. Promiseofplace.org mengatakan ini termasuk “warisan lokal, budaya, lanskap, peluang, dan pengalaman; menggunakan ini sebagai dasar untuk studi seni bahasa, matematika, studi sosial, sains, dan mata pelajaran lain di seluruh kurikulum, dan menekankan pembelajaran melalui partisipasi dalam proyek layanan untuk sekolah dan/atau masyarakat setempat.”

Secara teknis seseorang dapat belajar melalui Pendidikan Berbasis Tempat dan tidak mengerjakan proyek sama sekali, tetapi gagasan untuk melakukan pekerjaan otentik dalam komunitas yang akrab tentu saja cocok untuk Pembelajaran Berbasis Proyek.

3. Pengertian Pembelajaran Berbasis Aktivitas
Pembelajaran Berbasis Aktivitas mengambil semacam pendekatan konstruktivis, idenya adalah siswa membangun makna mereka sendiri melalui kegiatan langsung, seringkali dengan manipulatif dan kesempatan untuk bereksperimen. ABL juga dapat dikaitkan dengan model lain, termasuk Pembelajaran Berbasis Kompetensi dan Pembelajaran Pembuat.

Teori Pembelajaran Lain yang Tertanam Dalam Pembelajaran Berbasis Proyek
Tidak peduli jenis Pembelajaran Berbasis Proyek, Anda mungkin akan melihat kehadiran konstan konstruksionisme, teori bahwa pelajar terus-menerus menciptakan makna mereka sendiri. Tetapi konstruksionisme tidak unik untuk Pembelajaran Berbasis Proyek. Konstruktivisme, bagaimanapun, adalah sesuatu yang sedikit lebih dekat. Seymour Papert, seorang mahasiswa Piaget yang mengembangkan teori tersebut menjelaskan perbedaannya.

“Konstruksionisme – kata N sebagai lawan kata V – berbagi konotasi pembelajaran konstruktivisme sebagai “membangun struktur pengetahuan” terlepas dari keadaan pembelajaran. Ini kemudian menambahkan gagasan bahwa ini terjadi secara khusus dalam konteks di mana pelajar secara sadar terlibat dalam membangun entitas publik, apakah itu istana pasir di pantai atau teori alam semesta.

Pergeseran penting kemudian adalah gerakan dari swasta ke publik, bagian kunci dari Pembelajaran Berbasis Proyek.

Pembelajaran Berlokasi, teori pembelajaran yang dikemukakan oleh Jean Lave, mengusulkan bahwa “belajar tidak disengaja dan terletak dalam aktivitas, konteks, dan budaya yang otentik.” Ini adalah semacam penggabungan teori pembelajaran behavioris dan kognitif, dan juga melekat dalam banyak bentuk Pembelajaran Berbasis Proyek, dan itu sendiri terkait dengan konektifisme dan konstruktivisme komunal.

Pembelajaran Berbasis Game juga dapat digunakan dalam Pembelajaran Berbasis Proyek, tetapi seperti konstruksionisme, tidak sepenuhnya unik untuk Pembelajaran Berbasis Proyek.

Jenis Pembelajaran Berbasis Proyek Lainnya
Ada jenis pembelajaran lain yang dapat memenuhi syarat sebagai ‘tipe’ PBL jika pembelajaran didorong melalui ide dan

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *