15 pertanyaan untuk diajukan saat memperkenalkan konten baru kepada siswa

Facebook Instagram YouTube WhatsApp

15 Pertanyaan Untuk Ditanyakan Saat Memperkenalkan Konten Baru Kepada Siswa

oleh Terry Heick

Mungkin saja dalam masyarakat di mana informasi berlimpah, kebiasaan berpikir lebih penting daripada pengetahuan.

Di suatu tempat di bawah kebijaksanaan dan di atas ‘hal-hal’ yang diketahui siswa. Hukum ekonomi mengatakan bahwa kelangkaan meningkatkan nilai. Bukan lagi informasi yang langka, melainkan respons yang berarti terhadap informasi itu.


Pikiran.

Dan pikiran memiliki sumber–seperangkat proses yang kompleks, latar belakang pengetahuan, dan skema yang kita dapat, sebagaimana para pendidik anggap sebagai kebiasaan kognitif. Dan jika itu adalah kebiasaan, ya, itu berarti itu mungkin sesuatu yang bisa kita praktikkan, bukan?

Navigasi Informasi

Bahkan di era informasi, tidak setiap siswa memiliki smartphone; tidak setiap ruang kelas memiliki WiFi; tidak setiap rumah memiliki tablet, atau bahkan kamus, majalah, dan “data paket” lainnya.


Kami telah berbicara tentang bagaimana pengajaran dapat menyesuaikan diri dengan generasi Google. Mengklaim bahwa munculnya Google membuat pengetahuan-mengetahui-tidak relevan adalah konyol. Informasi yang ada di mana-mana tidak dapat melarutkan nilainya. Itu tidak berhenti menjadi berguna atau berubah atau menarik karena ada banyak dan lebih mudah diakses daripada kapan pun dalam sejarah manusia.

Tapi itu memang memindahkan pengetahuan sedikit pada peta konsep pemahaman yang ramai-mengubahnya dalam prioritas, dan memberi kita kesempatan untuk melihat proses pembelajaran dengan cara yang berbeda.

Alih-alih seorang guru membagikan informasi untuk diserap siswa, banyak (kebanyakan?) siswa sekarang dapat mengakses informasi itu secara langsung. Hal ini menunjukkan, di antara wahyu-wahyu lain, bahwa navigasi pengetahuan itu, bagi siswa, lebih bermanfaat segera daripada pengetahuan itu sendiri. Dan navigasi itu, alih-alih tentang strategi, paling langsung tentang kebiasaan. Bagaimana siswa merespons ketika dihadapkan dengan ide-ide baru? Data, sistem, pola, konsep, dan mungkin beberapa tingkat disonansi kognitif.

Apa yang sebenarnya dilakukan pikiran mereka pada saat mereka melihat sesuatu yang baru? Saat itu, seperti permulaan alam semesta itu sendiri, adalah apa yang perlu kita perlambat dan coba pahami. Neurologi dapat membantu, tetapi kita dapat melihatnya dengan mata kepala sendiri di dalam kelas. Apa yang mereka lakukan? Apa yang Anda perhatikan? Dan apa yang telah Anda lakukan untuk menciptakan respons itu?


Pertanyaan Untuk Ditanyakan Sebagai Praktik Metakognitif

Metakognisi bukanlah masalah ‘pelajaran’, atau seorang guru memberi tahu siswa bahwa itu adalah sesuatu yang harus mereka lakukan. Sebaliknya, ini masalah kebiasaan. Kebiasaan adalah segalanya. Jadi, di bawah ini adalah 15 pertanyaan untuk membantu siswa menanggapi ide-ide baru, dan mulai membangun jenis kebiasaan yang membuat pemikir, dan mungkin saja, mulai memberi tahu Anda apa yang ingin Anda dengar.

Apakah itu benar-benar menjadi kebiasaan atau tidak tergantung pada bagaimana Anda menggunakannya. Jika Anda membuatnya berguna dan akrab dan bermakna, atau asing, terdengar dewasa, dan canggung. Itu terserah Anda sebagai guru tingkat kelas dan area konten serta sekolah dan komunitas Anda.

Anda mungkin memperhatikan, bagaimanapun, bahasa yang berpusat pada siswa dan tujuan tidak pasti yang digunakan. Mungkin. Menyarankan. Aku. Saya bisa. Tentu saja. Apa yang menonjol bagi saya?


Jika Anda mengatakan, “Apa yang menonjol?”, ada implikasi bahwa ada sesuatu yang telah Anda perhatikan, sebagai seorang guru, dan Anda ingin tahu apakah mereka juga melihatnya. Dan jika mereka melihatnya, mereka pintar, dan jika tidak, mereka dapat terus menebak apa yang Anda pikirkan. Ini tidak hanya membuat siswa lebih baik tetapi juga kontennya, mengubah proses menjadi permainan kucing dan tikus yang mengganggu.

Dengan mengatakan “Apa yang menonjol bagi Anda?”, Anda meminta siswa untuk menginternalisasi ‘ide baru’ ini – sudut siku-siku, ironi verbal, kecepatan cahaya, dll. – untuk menghentikan ‘pemahaman’ dan hanya mengamati . Dekati dengan hati-hati dan main-main.

Apa yang kamu lihat?

Itu dia. Ketika mereka kesulitan merespons bahkan di sini, Anda akan tahu bahwa bukan pengetahuan yang menjadi masalah, melainkan kepercayaan diri, self-efficacy, dan kebiasaan berpikir yang mereka jatuhkan kembali ketika ‘ditaruh di tempat’ oleh seorang guru.


Salah satu cara paling ampuh untuk belajar adalah berlatih. Memberi siswa kesempatan untuk belajar bukan informasi, tetapi reflektif dan kebiasaan refleksif yang membantu menciptakan pembelajar. Pemikir. Siswa tidak hanya mampu berpikir sendiri tetapi cenderung melakukannya sebagai kebiasaan.

Sebagai seorang guru, setiap hari Anda memaparkan siswa pada ide-ide baru–atau ide-ide yang sudah ada dengan cara baru. Bagaimana Anda mendukung mereka dalam peristiwa yang mengganggu kognitif ini? Bagaimana Anda mengajar mereka untuk berpikir?

15 Pertanyaan Untuk Ditanyakan Saat Memperkenalkan Konten Baru Kepada Siswa

1. Bagian mana dari ini yang baru bagi saya, dan bagian mana yang saya kenali?

2. Bagaimana ini berhubungan dengan apa yang sudah saya ketahui? Bagaimana dan di mana itu ‘cocok’?

3. Apa yang menonjol bagi saya?

4. Apakah ini subjektif atau objektif?

5. Jika subjektif, apakah penilaian saya diperlukan untuk pemahaman?

6. Hal ini mengingatkan saya pada apa?

7. Apakah ide ini penting bagi saya? Untuk yang lainnya? Mengapa atau mengapa tidak?

8. Apa yang bisa saya lakukan atau buat dengan ini?

9. Bagaimana orang lain dapat menggunakan informasi seperti ini di ‘dunia nyata’?

10. Apa model dunia nyata – contoh – yang berhubungan dengan ini yang dapat membantu saya memahami ini lebih jauh?

11. Pertanyaan lanjutan apa yang disarankan untuk saya ajukan?

12. Orang, kelompok, atau komunitas apa yang disarankan untuk terhubung dengan saya?

13. Apakah ada ‘bagian’ dari ide baru ini yang dapat saya ambil dan ‘berputar’? Buat sesuatu yang baru dan segar?

14. Apa yang paling menarik bagi saya, sebagai seorang pemikir?

15. Ke mana pembelajaran ini dapat membawa saya?

15 Pertanyaan Untuk Ditanyakan Yang Dapat Membantu Siswa Memahami Ide Baru

1 thought on “15 pertanyaan untuk diajukan saat memperkenalkan konten baru kepada siswa

  1. Duis aliquet posuere libero, ac aliquam enim interdum eu. Integer vitae ipsum tincidunt, scelerisque odio quis, suscipit lorem. Vivamus ut mattis sem.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *