Facebook Instagram YouTube WhatsApp

9 Karakteristik Lingkungan Belajar Kompetitif yang Melindungi Anak

9 Karakteristik Lingkungan Belajar Kompetitif yang Melindungi Anak

disumbangkan oleh Jackie Gerstein

Posting ini telah diperbarui dan diterbitkan ulang.

Salah satu kesenangan saya adalah menonton MasterChef Junior, kompetisi memasak untuk anak berusia 8 hingga 12 tahun


Sebagai seorang pendidik, saya telah menganalisisnya sebagai model pengajaran yang baik. Pengamatan saya muncul di bawah ini.

9 Karakteristik Lingkungan Belajar Kompetitif yang Melindungi Anak

1. Tantangannya bersifat langsung dan menarik bagi anak-anak ini. Mereka didasarkan pada hasrat dan minat anak-anak dalam memasak.

2. Anak-anak tidak perlu dinilai tentang penampilannya. Konsekuensinya alami. Makanan terbakar. Anak-anak terkadang terbakar. Hidangan makanan rasanya enak atau tidak.

3. Ada suasana seperti permainan. Ada elemen permainan, naik level (setiap tantangan berikutnya lebih sulit), rasa penguasaan atau pencapaian setelah menyelesaikan setiap tantangan. Pengalamannya mendalam dengan anak-anak yang hidup sebagai koki. Anak-anak dapat mencoba peran baru seperti pemimpin tim, koki utama, perwakilan tim, dan menjadi populer (ini adalah salah satu situasi pertama yang membuat beberapa anak ini bersinar).

Anak-anak mendorong diri mereka sendiri hingga batas dalam tantangan yang tampaknya mustahil – sebagian besar karena kecintaan mereka pada memasak, motivator intrinsik yang kuat. Anak-anak sering membuat hidangan makanan yang sangat sulit yang belum pernah mereka buat sebelumnya. Mereka sering menghadapi tantangan yang mengejutkan diri mereka sendiri dan juri dengan apa yang mereka ciptakan.

Hanya melihat anak-anak … ketika tangan mereka terangkat, dan raut wajah mereka tentang apa yang telah mereka lakukan sungguh luar biasa. Anda dapat mengetahui langsung di wajah mereka pada saat itu jika mereka bahagia atau jika mereka benar-benar hancur. Jelas ada kegagalan, dan terkadang mereka menangis. Untuk orang-orang yang telah melakukannya dengan baik, ketika mereka mengangkat tangan dan mereka bangga dengan apa yang baru saja mereka taruh di piring, tampilan itu – tidak ada kata-kata untuk pergi ke sana dengan itu. Sulit dipercaya, karena Anda tahu bahwa mereka memasukkan segalanya ke dalamnya.

4. Tantangannya dirancang untuk menjadi novel dan menciptakan kegembiraan dan kegembiraan bagi anak-anak – ada hal-hal seperti kotak makanan misteri; juri memperkenalkan tantangan adalah astronot; anak-anak memasak untuk anak-anak lain di hiburan. Anak-anak tampak terguncang dengan kegembiraan dan antisipasi saat tantangan diperkenalkan.


5. Para juri jelas, spesifik, dan jujur ​​dengan umpan balik mereka: baik positif maupun negatif. Para juri memberikan umpan balik yang sangat jujur. Mereka sangat spesifik dalam menggambarkan apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil tentang kreasi makanan anak-anak. Kadang-kadang anak-anak menangis tetapi ada rasa hormat yang terlihat dari anak-anak kepada para hakim dan bahwa para hakim memiliki rasa hormat kepada anak-anak.

Bahkan ketika Gordon (koki dan pembawa acara papan atas) mendisiplinkan mereka, atau meneriaki mereka tentang sesuatu, ada tingkat rasa hormat yang dimiliki anak untuknya, dan dia untuk anak itu, perhatian penuh. Mereka tahu, mereka mengerti. Dia adalah sosok ayah yang megah yang memiliki karir impian mereka, dan dia melakukannya secara alami. Dia tidak menutup-nutupi hal-hal untuk mereka seperti mereka masih balita. Dia benar-benar mendatangi mereka ketika mereka membutuhkannya, tetapi selalu ada elemen konstruktif yang luar biasa ini. Jadi itu luar biasa untuk dilihat. (Di dalam “MasterChef Junior,” acara memasak terbaik di televisi)

Dia tidak menutup-nutupi hal-hal untuk mereka seperti mereka masih balita. Maksud saya, dia benar-benar mendatangi mereka ketika mereka membutuhkannya, tetapi selalu ada elemen konstruktif yang luar biasa ini. Jadi itu luar biasa untuk dilihat. (Di dalam “MasterChef Junior,” acara memasak terbaik di televisi)

6. Ada suasana saling menghormati-anak untuk hakim, hakim untuk anak-anak, dan anak-anak untuk satu sama lain.


7. Juri dewasa akan datang dan membantu anak-anak jika mereka melihat ada individu yang didorong terlalu jauh melampaui batas dan kemampuan mereka. Intervensi ini didasarkan pada pengajaran teknik yang tepat kepada anak-anak, bukan melakukannya untuk mereka.

8. Adanya kompetisi yang sehat dimana anak-anak harus bersaing satu sama lain. Tujuannya adalah untuk menang tetapi anak-anak tampak lebih peduli dengan kinerja mereka sendiri daripada kinerja rekan-rekan mereka.

9. Anak-anak, melalui kerja sama dalam banyak tantangan mereka, berkembang menjadi tim yang erat dan terlihat saling mendukung. Meskipun mereka bersaing satu sama lain, mereka tampaknya memahami bahwa mereka bersama dengan rekan-rekan yang berpikiran sama. Akibatnya, mereka mengembangkan PLN mereka sendiri berdasarkan kepentingan yang sama. Bagi sebagian orang, ini adalah pertama kalinya mereka bersama teman sebaya yang memiliki hasrat untuk memasak.

1 thought on “9 Karakteristik Lingkungan Belajar Kompetitif yang Melindungi Anak

  1. Duis aliquet posuere libero, ac aliquam enim interdum eu. Integer vitae ipsum tincidunt, scelerisque odio quis, suscipit lorem. Vivamus ut mattis sem.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *