Facebook Instagram YouTube WhatsApp

Terhubung dengan Siswa yang Sulit Dijangkau Melalui Grup Sosial Di Sekolah

Terhubung dengan Siswa yang Sulit Dijangkau Melalui Grup Sosial Di Sekolah
disumbangkan oleh David Spellmon

Kami sudah memiliki banyak geng di kampus kami saat saya mengetik ini, tetapi Anda mungkin tidak menganggap mereka ‘geng’. Kami memiliki: Tim Debat, program STEM sepulang sekolah, Band, Organisasi Pemerintah Mahasiswa (SGA), National Honor Society ( NHS), DECA, Klub Anime, Tim Atletik, Klub Drama, Klub Fotografi, Klub Kunci, dll.

Sekarang, saya tahu apa yang Anda pikirkan geng biasanya sekelompok anak muda kebanyakan anak laki-laki yang berpartisipasi dalam kegiatan negatif dan ilegal. Jika Anda melihat definisi kata geng, klub, dan organisasi, tidak ada banyak perbedaan. Satu definisi dari Merriam-Webster mendefinisikan ‘geng’ sebagai sekelompok orang yang bekerja bersama, dan satu definisi dari dictionary.com mendefinisikan ‘geng’ sebagai sekelompok orang dengan selera yang cocok atau kepentingan bersama yang berkumpul untuk alasan sosial. Tentu saja, ada konotasi negatif untuk ‘geng’. Salah satu definisi dari Merriam-Webster mendefinisikan ‘klub’ sebagai asosiasi orang untuk beberapa objek umum yang biasanya bersama-sama mendukung dan bertemu secara berkala. Terakhir, ‘organisasi’ didefinisikan sebagai kumpulan orang yang terorganisir dengan tujuan tertentu, terutama bisnis, masyarakat, asosiasi, dll.

Sama seperti definisi geng, klub, dan organisasi, alasan mengapa seorang anak muda dapat bergabung dengan salah satu dari kelompok ini adalah serupa. Menemukan tempat penerimaan, bersama sekelompok individu yang berpikiran sama, dan menyiapkan diri untuk masa depan yang lebih baik. Mari saya jelaskan: para siswa yang bergabung dengan tim debat, SGA, tim atletik, dan kelompok biasa di kampus kemungkinan besar memikirkan peluang yang dapat muncul dengan menonjol di aplikasi perguruan tinggi, berpotensi mendapatkan beasiswa, atau melanjutkan minat mereka di klub tersebut.

Siswa-siswa yang terlibat dalam geng-geng jalanan yang negatif—baik karena pilihan atau tidak—telah tumbuh di lingkungan di mana kegiatan ilegal mungkin menjadi norma dan mungkin mencari orang-orang yang mendapatkan uang cepat. Media juga berperan – pikirkan cara kelompok tertentu digambarkan. Siswa-siswa ini mungkin sudah merasa ingin berprestasi di sekolah dan kuliah bukanlah bagian dari kenyataan mereka, jadi masa depan mereka didasarkan pada mendapatkan uang dengan cara apa pun untuk stabilitas keuangan atau rasa hormat yang salah. Juga, jika mereka merasa bahwa para pendidik di sekolah tidak peduli dengan mereka, apa yang terjadi ketika orang-orang yang paling menunjukkan kasih sayang kepada mereka melakukan hal-hal negatif? Kita harus memahami bahwa perhatian adalah mata uang anak muda saat ini, dan mereka tidak peduli dengan cara mereka mendapatkannya. Jadi mengapa tidak menciptakan cara bagi mereka untuk mendapatkan mata uang itu dengan cara yang positif?

Jadi mengapa kita membutuhkan lebih banyak ‘geng’ di sekolah? Pertama, lepaskan kompleks penyelamat Anda karena banyak dari siswa ini tidak perlu menabung. Mereka adalah beberapa siswa paling tangguh di kampus Anda. Sebagian besar dari kita akan berjuang juga jika kita harus bertukar kehidupan dengan beberapa siswa kita mengingat keadaan mereka. Apa yang dapat dilakukan dengan menciptakan lebih banyak geng di kampus adalah memberikan perhatian positif yang sangat dibutuhkan para mahasiswa tersebut.

Salah satu alasan utama mengapa siswa bergabung dengan geng negatif adalah perhatian dan perasaan cinta yang mereka dapatkan dari orang-orang tersebut. Sekali lagi, definisi geng, klub, dan organisasi pada dasarnya sama! Mengapa tidak membuat klub atau organisasi yang dapat dihargai oleh siswa yang Anda tahu tidak akan pernah berpartisipasi dalam yang tradisional dan Anda dapat membangun rasa kebersamaan. Beberapa klub atau geng yang disebutkan oleh siswa saya: NBA 2k/Madden/Fortnite (video game), Lyricist Lounge (bekerja untuk menciptakan rap dan kata-kata yang diucapkan), Pop Culture Trivia, Intramural Sports League (bagi mereka yang tidak memenuhi syarat untuk bermain sekolah), Klub Dansa yang dirancang seputar tantangan tarian media sosial, dan majalah atau Podcast Hiburan/Fashion sekolah.

Setelah Anda membuat aktivitas ini dan mendapatkan dukungan dari siswa yang tertarik, Anda kemudian dapat menegosiasikan ekspektasi perilaku dan persyaratan akademik untuk keanggotaan. Anda juga dapat menggabungkan komponen les untuk menawarkan lebih banyak dukungan akademis. Kami menjangkau siswa yang membutuhkan dukungan ekstra tetapi membingkainya dengan cara yang akan menjembatani sekolah dan kepentingan pribadi mereka. Ada juga peluang besar untuk memperbaiki hubungan yang ternoda dengan orang tua/wali mereka karena kemungkinan besar mereka mengalami interaksi negatif yang serupa selama tahun-tahun sekolah mereka. Ketika siswa menjadi bersemangat untuk berpartisipasi dalam klub (geng) yang baru dibentuk, ini memberikan kesempatan bagi pendidik untuk memanggil dan membual tentang anak mereka versus panggilan khas untuk perilaku yang tidak diinginkan!

Ketika banyak dari kita bersiap untuk kembali ke sekolah dan kampus, kita tahu salah satu dampak terbesar pada siswa kita melalui pandemi adalah kurangnya interaksi sosial. Kami terus-menerus mendengar tentang ‘hilangnya pembelajaran’ tetapi yang sama pentingnya adalah hilangnya perkembangan sosial. Kelompok sosial yang lebih otentik dan beragam tidak akan menyelesaikan setiap masalah, tetapi siswa akan membutuhkan tetapi siswa akan membutuhkan versi sekolah yang lebih interaktif dan menarik daripada era Pra-COVID.

1 thought on “Terhubung dengan Siswa yang Sulit Dijangkau Melalui Grup Sosial Di Sekolah

  1. Duis aliquet posuere libero, ac aliquam enim interdum eu. Integer vitae ipsum tincidunt, scelerisque odio quis, suscipit lorem. Vivamus ut mattis sem.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *